Mutiara

Sikap Netral dan Kepentingan Rezim Penguasa

Written by A.Suryana Sudrajat

Pengalaman traumatis, menyusul tragedi pembunuhan Khalifah Utsman, menyebabkan sebagian besar kaum muslimin memilih tradisi netral dalam urusan politik. Hanya, pertumbuhan sikap mereka yang moderat itu lalu seperti menyatu dengan kepentingan rezim yang berkuasa.

Terbunuhnya Khalifah Utsman bin Affan, yang disusul berbagai kekacauan, menjejaskan pengalaman traumatis pada sebagian kaum muslimin. Maka, ketika terjadi pertentangan hebat antara Mu’awiyah dan Ali, yang kemudian melahirkan kekuatan ketiga – kaum Khawarij, pengikut garis keras Ali yang membelot – sebagian umat Islam memilih sikap netral. Bahkan ketika Mu’awiyah menunjuk putranya Yazid sebagai penggantinya. Hanya sedikit yang menentang, menurut catatan Ibnu Khaldun – di antaranya Abdullah bin Zubair.

Golongan netralis itu antara lain dipelopori dua cendekiawan, Abdullah bin Umar bin Khattab dan Abdullah bin Abbas. Golonngan ini sangat menekankan pada tradisi Nabi (sunnah), selain pada solidaritas dan kesatuan umat (jama’ah). Kelompok yang kemudian dikenal sebagai Ahlus Sunnah wal-Jama’ah itu sendirinya tidak menyukai baik anarkisme Khawarij maupun radikalisme Syi’ah. Hanya, pertumbuhan sikap mereka yang moderat itu lalu seperti menyatu dengan kepentingan rezim yang berkuasa, Bani Umaiyah. Kalaupun mereka beroposisi kepada rezim, hanya pada tataran moral dan tingkat wacana.

Namun, sebagaimana Khawarij dan syi’ah alias pengikut Ali, kaum netralis ini juga merambah ke lapangan teologi. Dari kalangan merekalah sebenarnya berkembang konsep irja’: apakah seorang mukmin yang berdosa (besar) masih terhitung mukmin atau sudah kafir, harus ditunda (urji’a) ketentuannya sampai Hari Kemudian. Dengan demikian, urusan para penguasa yang zalim (yang tak bisa dihadapi) diserahkan kepada Allah. “Hukum hanyalah pada Allah” (Q. Al-An’am 57). Penganut paham ini, yang umunya juga berhaluan jabariyah (keterpaksaan manusia, predestination}, lazim disebut kaum Murji’ah., yang secara garis besar dapat digolongkan menjadi yang moderat dan yang ekstrem. Yang moderat berpendapat, mukmin yang berbuat dosa besar bukanlah kafir dan tidak kekal di neraaka. Ia hanya akan dihukum sesuai dengan dosanya, di samping tetap ada kemungkinan Tuhan mengampuninya. Keyakinan ini lalu berkembang di kalangan Ahlus Sunnah.

Adapun Murji’ah ekstrem berpendapat, imanlah (letaknya di hati dan hanya Allah yang tahu) yang menentukan mukmin tidaknya seseorang. Perbuatan sama sekali tidak punya pengaruh. Dengan kata lain, kita tidak bisa melihat mukmin tidaknya seseorang dari perbuatannya, bagaimanapun perbuatan itu. Dalam kenyataan, Murji’ah yang satu in, yang amat toleran terhadap berbagai penyimpangan model apa pun, pada akhirnya tidak disukai.

Tetapi, sehubungan dengan praktik kekuasaan yang zalim, boleh juga kita simak pendapat Ibnu Taimiyah, yang kerap dikutip dalam tulisan-tulisan Nurcholish Madjid tentang modernisme, keterbukaan, moderasi, toleransi dan persamaan. Bisa dipahami,  Nurcholish mendapat gelar doktornya (Ph.D.) di bidang kalam dan falsafah (dari Universitas Chicago) dengan disertasinya mengenai Ibn Taimiyah. Rujukan kaum modernis ini berpegang pada hadist bahwa kaum muslimin harus bersabar atas kejahatan para penguasa (al-a’immah wulatul umur) mereka, dan sama sekali dilarang berontak. Sebab, katanya, yang melanggar ketentuan itu bukan maslahat yang dihasilkannya, melainkan kerusakan. Sementara kerusakan yang timbul akibat memerangi penguasa zalim lebih besar daripada akibat perbuatan zalimnya. Ibn Taimiyah mengajukan bukti-bukti historis untuk mendukung kebenaran argumennya itu.  Tapi, berbeda dengan kaum Murji’ah yang jabariyah, Ibn Taimiyah justru mengharuskan kritik kepada penguasa yang zalim. Ia berpegang pada prinsip bahwa agama adalah nasihat (ad-dinun-nashihah). Nasihat, bukan pemberontakan (al-khuruj, al-baghy) yang diperlukan karena, kata dia, manusia tidak ada yang sempurna.***

Sumber: M.A.Shaban, Islamic History, A New Interpretation Vol I; Harun Nasution, Teologi islam, Aliran-aliran Sejarah Analisa Perbandingan

About the author

A.Suryana Sudrajat

Pemimpin Redaksi Panji Masyarakat, pengasuh Pondok Pesantren Al-Ihsan Anyer, Serang, Banten. Ia juga penulis dan editor buku.

Tinggalkan Komentar Anda

Inspirasi Hari Ini

Foto

  • Ali-Yafi1-1024x768
  • KH-Ali-Yafie-804x1024
  • tabloid-panjimasyarakat
  • Hamka
  • 23-april-19972-1024x566
  • hamka