Aktualita

Tren Koalisi pada Pemilihan Presiden Langsung 2024

Written by Sri Yunanto

Pemilu Serentak 2024  masih dua tahun lagi. Namun demikian, diskusi publik sudah mulai menghangat dengan dominasi  tema  pemilihan presiden langsung (pilpres).   Fenomena ini masuk akal sistem presidensiil di Indonesia, posisi presiden sangatlah kuat. Pergantian seorang presiden akan diikuti oleh konfigurasi elit politik dan pengusaha di sekelilingnya. Partai politik, kekuatan-kekuatan politik, kelompok bisnis menyadari perlunya segera melakukan manuver   agar tidak terlambat “ main” dalam mempengaruhi kontestasi presiden nanti demi kepentingan politik dan bisnisnya.

Para tokoh-tokoh partai politik juga telah melakukan safari, saling bertemu, bersilaturhmi, menjajagi berbagai kemungkinan.  Fenomena  yang terlihat  saat ini sangat dinamis, berproses dan berubah. Makanya tepat ketikan  Presiden Jokowi berpesan kepada para relawan pendukungnya untuk “tidak tergesa-gesa” (ojo kesusu) untuk mengambil posisi politik dalam menyongsong pilpres langsung pada 2024, walaupun sudah mempunyai preferensi capresnya, karena perkembangan masih sangat dinamis

Skenario Tiga  Poros

Jika dilihat dari perolehan suara partai politik hasil Pemilu 2019, tidak ada partai yang mengantongi suara mutlak. Artinya , partai-partai tersebut harus berkoalisi untuk mengusung Capres dan Cawapres pada Pilpres 2024 nanti. Survei-survei  yang marak dilakukan oleh lembaga survei telah menghasilkan nama-nama yang  mempunyai elektabilitas tinggi  dianggap layak untuk  dicalonkan dalam  kontestasi Pilpres 2024 antara lain:  Ganjar Pranowo (GP), Anies Baswedan (AB), Prabowo Subianto (PS), Ridwan Kamil  ( RK) Sandiaga Uno (SU)  dan Erick Tohir ( ET).

 Jika dilihat dari dinamika dan gereget yang berkembang saat ini, bisa muncul  dua atau tiga  poros koalisi yang akan mengusung capres dan cawapres. Poros pertama adalah poros yang memperkenalkan diri sebagai Koalisi Indonesia Bersatu. Poros ini dideklarasikan oleh tiga partai yaitu  Golkar yang mengantongi 12,3% suara, PAN dengan  6,8%  suara  dan PPP  dengan 4,5 %. Secara matematis koalisi tiga partai ini mengantongi suara  22,6% dan bisa mengusung  capres dan cawapres. Walaupun semua Parpol saat ini akan mengusung ketua partainya sebagai presidennya, diskusi public mengarah kepada suatu kemungkinan bahwa koalisi ini akan mengusung Ganjar Pranowo (GP ) sebagai presiden, sementara untuk wapresnya masih lowong. Bisa saja posisi cawapres akan diisi oleh Airlangga Hartarto yang dicalonkan oleh partainya atau Erick Tohir yang popularitasnya mulai merangkak. Diberitakan bahwa Presiden Jokowi, menjadi king maker dalam koalisi ini dengan dukungan orang-orang terdekatnya seperti Luhut Panjaitan. Masalahnya ada di Ganjar Pranowo yang sampai saat ini belum mendapatkan restu dari partainya sendiri, PDIP,  yang terlihat cenderung menyerang Gubernur Jawa Tengah ini .

Poros kedua adalah  embrio yang  disusun oleh suatu kelompok dengan      king maker-nya Jusuf Kalla (JK) dan Ketua Umum PDIP  Megawati yang tidak happy dengan gerakan Ganjar Pranowo. JK, politisi senior, wapres dua kali dan mantan ketua umum Golkar mencoba melakukan pendekatan politik kepada PDIP  ingin menduetkan jagoannya Anies Baswedan (AB) dengan Princess of PDIP, Puan Maharani. AB mempunyai popularitas  “the big three”, sedangan Puan didukung  PDIP sebagai partai terbesar dengan  19,3% suara.  JK sudah mengirim “orangnya “ . Komjenpol (Purn) Syarifudin untuk melobi Puan pada saat ibadah umrah. Anies Baswedan dan Puan juga sudah menunjukkan sinyal kedekatannya pada saat acara gelaran Formula di Ancol. Di media sosial bahkan  viral foto-foto menunjukkan “kemuslimahannya’ Puan Maharani.

Beberapa masalah yang menggantung terkait pemasangan AB dengan Puan. Pertama, apakah para pendukung kedua tokoh yang selama ini mempunyai polarisasi ideologi yang kuat bisa bersatu. Dalam level partai apakah  PKS, sebagai partai utama pendukung AB Baswedan yang mempunyai perbedaan ideologis yang tajam,   bisa bersatu dengan PDIP? Apakah para pendukung Anies yang selama ini berimpitan dengan pendukung Prabowo Subianto  yang dikenal Kampret dan Kadrun bisa bersenyawa dengan pendukung PDIP yang berimpitan dengan pendukung Jokowi yang dikenal sebagai “ Cebong”? Sangat mungkin langkah  PDIP, jika benar akan membuat pendukung loyalnya  dari kalangan nasionalis dan non-Muslim meninggalkan partai berlambang banteng moncong putih ini. Atau untuk kepentingan pemenangan presiden pendukung loyalis PDIP akan bergabung dengan gerakan “PDIP Partaiku, Ganjar Pranowo Presidenku” yang sudah mulai muncul di beberapa daerah.

Embrio  Poros  ketiga dimotori oleh bos-bos parpol yaitu  Surya Paloh (Nasdem), Susilo Bambang Yudhoyono (Demokrat), dan Prabowo Subianto (Gerindra).  Pada awal  Juni lalu, SBY dan Prabowo sebagai pimpinan partai Gerindra  sudah bertemu Surya Paloh untuk melakukan penjajagan  dan pendekatan.  Tiga partai ini  mempunyai suara 29,2% (Gerindra 12,5, Nasdem 9% dan Partai Demokrat 7,7 %) dan cukup untuk mengusung capres dan cawapres. Jika poros ini benar-benar akan terbentuk, sangat mungkin Prabowo Subianto yang masih mempunyai popularitas dan elektabilitas yang tinggi dengan dukungan partai yang mempunyai suara terbanyak dalam koalisi ini akan didapuk menjadi capres. Kemungkinan terkuat Agus Harimurti (AHY),Pangeran Cikeas,  yang mempunyai popularitas  yang cukup akan mendampingi Prabowo.

Skenario dua Poros

Skenario tiga poros di atas sangat mungkin berubah menjadi dua poros pada masa mendekati hari H. Potensi yang paling mungkin adalah. Poros JK-Mega akan pecah. Karena poros ini mempunyai kerentanan ideologis yang tinggi.  Jika nego-nego politik dan power sharing-nya bisa diatasi, faksi Megawati paling mungkin bergabung dengan Poros Koalisi Indonesia Baru ( KIB) yang sudah dihuni Golkar, PAN dan PPP. PDIP akan sulit bergabung dengan koalisi yang  sudah dihuni oleh Partai Demokrat, karena  persoalan psikologi politik yang sulit disenyawakan. PDIP juga akan sulit bergabung dengan PKS, karena secara ideologis kedua partai ini bagaikan minyak dan air  yang juga sulit  disenyawakan.  Sangat mungkin PKB yang saat ini masih bebas bergabung dengan poros ini, karena pimpinan PKB sangat fleksibel dalam politik.

Yang menjadi masalah nanti adalah siapa yang akan jadi “komandan koalisi”?  Jokowi plus orang-orang dekatnya Luhut Panjaitan atau Megawati? PDIP dan Luhut Panjaitan selama ini terkesan kurang harmonis dalam koalisi pemerintahan  Jokowi. Sementara itu faksi Anis Baswedan dengan king maker JK sangat mungkin akan bergabung dengan koalisi yang sudah diinisiasi oleh Prabowo, SBY dan Surya Paloh. Koalisi ini akan beranggotakan Partai Gerindra, Partai Demokrat, Partai Nasdem dan  PKS. Partai Gerindra, Partai Demokrat dan PKS pernah berkoalisi dalam Pilpres 2019. Partai Nasdem juga sangat fleksibel langkah-langah politiknya. Jika skenario dua poros, sangat mungkin Prabowo akan Diduetkan dengan Anies Baswedan yang sama-sama mempunyai popularitas  tinggi

About the author

Sri Yunanto

Dr. Sri Yunanto. M.Si adalah Associate Profesor Magister Ilmu Politik , FISIP, Universitas Muhammadiyah Jakara. Staf Ahli Menko Polhukam (2016-2019) menulis berbagai isu tentang politik dan Gerakan Islam dan Isu Kemanan. Beberapa Karyanya adalah Militant Islamic Movement in Indonesia and Southeast Asia (English), Gerakan Militan Islam di Indonesia dan Asia Tenggara (edisi Indonesian, 2003), Islamic Education in South and Southeast Asia (2005). The Fragmentatation and Conflict of Islamic Political Parties During Reformasi Era ( 2013) Menata Ormas, Memperkuat Bangsa ( 2017)

Tinggalkan Komentar Anda