Tasawuf

Sunat, Puasa Dan Lebaran Di Mata Anak- Anak

B.Wiwoho
Ditulis oleh B.Wiwoho

Di samping sisi-sisi negatif, anak-anak priyayi Jawa juga mengenal sisi-sisi positif yang amat mengesankan sekaligus menyenangkan tentang Islam. Secara umum kesan positif itu diperoleh pada berbagai upacara dan selamatan yang menandai tahap-tahap penting dalam kehidupan, yaitu kelahiran, khitanan atau sunatan, perkawinan dan kematian. Pada tahap-tahap itu masyarakat Jawa akan menyelenggarakan upacara dan kenduri yang selalu menarik perhatian anak-anak, yang ditandai dengan banyaknya makanan dan orang berkumpul bersama-sama membaca shalawat, tahlil dan beberapa surat Al-Quran.

Tetapi dari semua itu yang paling mengesankan adalah sunatan, puasa dan lebaran, karena langsung menyentuh diri pribadi anak-anak. Sunatan menjadikan saya dan teman-teman bagai raja yang dimanja, dipestakan. Dan yang istimewa, memiliki uang banyak dari hasil sumbangan atau hadiah para tamu. Demikian pula puasa Ramadhan dengan Lebarannya sekaligus. Meskipun pada mulanya  terasa  berat,  saya  diharuskan  berlatih  puasa  pada  usia 5 tahun, puasa biasanya dapat dilalui dengan baik karena sepanjang hari penuh sanjungan dan perhatian dari orangtua.

Semenjak masa kanak-kanak sampai sekarang, saya sering menjumpai para orangtua memuji anak-anaknya yang masih kecil yang sudah mulai berlatih puasa, meskipun baru selama setengah hari. Sementara itu aneka masakan dan kue menyemarakkan waktu buka puasa sampai hari raya Idul Fitri atau Lebaran. Bahkan hari Lebaran sudah bisa dipastikan sebagai hari raya anak-anak dengan pakaian yang serba baru, bermain serta bertamu ke sana ke mari sambil mencicipi aneka minuman dan hidangan, dan tidak ketinggalan hadiah uang atau wisit dari kaum kerabat.

Kegembiraan nan luar biasa, membuai kami hingga tak letih bermain nyaris dua hari dua malam, Lebaran Pertama dan Kedua, seraya mendendangkan lagu permainan pengobar semangat yang dipercaya sebagai karya seorang Wali Allah, Sunan Kalijaga:

Lir ilir, lir ilir

tandure wus  sumilir

tak ijo royo-royo

tak sengguh temanten anyar

cah angon, cah angon

penekno blimbing kuwi

lunyu-lunyu penekno

kanggo mbasuh dododira

dododira dododiro,

kumitir bedah ing pinggir

domono jlumatono

kanggo sebo mengko sore

mumpung padhang rembulane

mumpung jembar kalangane

sun surako,

surak hore………

(Tentang Ilir-Ilir, insya Allah ditulis khusus dalam “Kolaborasi Tokoh Islam Abangan Dengan Islam Putihan”, dari kumpulan tulisan “Orang Jawa Mencari Gusti Allah”).

Tentang Penulis

B.Wiwoho

B.Wiwoho

Wartawan, praktisi komunikasi dan aktivis LSM. Pemimpin Umum Majalah Panji Masyarakat (1996 – 2001, 2019 - sekarang), penulis 40 judul buku, baik sendiri maupun bersama teman. Beberapa bukunya antara lain; Bertasawuf di Zaman Edan, Mutiara Hikmah Puasa, Rumah Bagi Muslim-Indonesia dan Keturunan Tionghoa, Islam Mencintai Nusantara: Jalan Dakwah Sunan Kalijaga, Operasi Woyla, Jenderal Yoga: Loyalis di Balik Layar, Mengapa Kita Harus Kembali ke UUD 1945 serta Pancasila Jatidiri Bangsa.

Tinggalkan Komentar Anda