Mutiara

Derajat Orang Berilmu

Written by A.Suryana Sudrajat

Ilmu pengetahuan dan iman merupakan modal bagi seseorang yang akan mengantarnya menuju kebahagiaan hidup baik di dunia maupun di akhirat. Itulah makna mengapa orang yang beriman dan berpengatahuan memiliki derajat yang tinggi di hadapan Allah SWT.

“Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu  dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” [Q.S. Al-Mujadalah: 11].

Tidak syak lagi, kutipan ayat di atas menggambarkan bahwa orang yang berpengetahuan, seperti halnya orang yang beriman,  memiliki kedudukan yang teramat tinggi dalam pandangan Allah. Seperti ditegaskan firman Allah yang lain, memang tidak sama antara mereka yang berpengetahuan dan yang tidak. “Katakanlah, ‘Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?’ Sesungguhnya orang-orang yang berakal sajalah yang dapat menerima pelajaran.” [Q.S. Az-Zuma: 9].

Sunnah Nabi sendiri penuh dengan nasihat supaya berpengetahuan dan menjauhi kebodohan. Dengan menggunakan akal pikirannya, manusia dapat mengetahui sesuatu. Hasil dari mengetahui sesuatu itu lazim disebut pengetahuan. Ilmu pengetahuan dan iman merupakan modal bagi seseorang yang akan mengantarnya menuju kebahagiaan hidup baik di dunia maupun di akhirat. Itulah makna mengapa orang yang beriman dan berpengatahuan memiliki derajat yang tinggi di hadapan Allah SWT.

Anugerah ilmu pengetahuan yang dimiliki manusia tentu tidak datang begitu saja, laksana hujan yang turun dari langit. Manusia diharuskan untuk menuntutnya sejak dari buian sampai tepi kuburan (minal mahdi ilal lahdi). Keharusan untuk menuntut ilmu sepanjang hayat ini merupakan sebuah tugas suci atau jihad di jalan Allah. Sebuah hadis menyatakan, “Man kharaja fii thalibil ‘ilmi  fahuwa fi sabilillahi hatta yarji’a. Artinya, “Barang siapa keluar untuk mencari ilmu maka dia berada di jalan Allah sampai kembali.” [H.R. Tirmidzi]. Dalam hadis riwayat Bukhari dinyatakan, “Barangsiapa menempuh perjalanan untuk menuntut ilmu, maka Allah memudahkan baginya ke jalan menuju surga.”  

Oleh karena itu, tidak mengherankan pula jika generasi awal Islam atau generasi salaf memiliki semangat atau etos keilmuan yang sangat kuat, sehingga muncullah sarjana-sarjana Muslim dalam berbagai bidang keilmuan yang senantiasa akan dikenang oleh sejarah. Etos keilmuan atau semangat tholabul ilmi ini, meskipun mengalami turun-naik, terus diwariskan dari generasi ke generasi.

Harus diakui, etos keilmuan di kalangan kaum Muslim dewasa ini boleh dikatakan sedang mengendur. Di zaman yang menjadikan materi sebagai ukuran keberhasilan ini, masyarakat cenderung berpikir dan bersikap pragmatis mengenai pengetahuan.  Artinya, hanya jenis-jenis pengetahuan yang bisa menguntungkan secara materiil atau menghasilkan uang  itulah yang harus dikuasai. Dengan demikian, pengetahuan atau ilmu hanya sekadar alat untuk mencari harta. Posisi yang benar, seharusnya harta adalah sarana atau modal untuk menuntut ilmu. Bukan sebaliknya.

Tetapi sekarang, tidak sedikit kita menyaksikan kaum Muslim yang enggan mengorbankan hartanya demi menuntut ilmu. Kalaupun rela, mereka berharap ilmu yang diperoleh itu akan menghasilkan uang banyak.     Jika kita ingin melahirkan ilmuwan, cendekiawan,  atau ulama berkaliber dunia, maka tidak ada jalan bagi generasi muda Muslim,  kecuali memiliki semangat keilmuan yang tinggi. Memang tidak mudah,  karena untuk itu seseorang harus siap menghadapi berbagai tantangan dan cobaan sebagaimana lazimnya orang yang ingin berhasil. Termasuk korban harta.  Bahkan setelah menjadi alim atau orang berilmu pun, dia harus diuji dengan berbagai cobaan yang bisa merusak integritas keulamaannya

About the author

A.Suryana Sudrajat

Pemimpin Redaksi Panji Masyarakat, pengasuh Pondok Pesantren Al-Ihsan Anyer, Serang, Banten. Ia juga penulis dan editor buku.

Tinggalkan Komentar Anda

Inspirasi Hari Ini

Foto

  • tabloid-panjimasyarakat
  • Hamka
  • KH-Ali-Yafie-804x1024
  • 23-april-19972-1024x566
  • hamka
  • Ali-Yafi1-1024x768